Ras Manusia akan Punah Dalam 100 Tahun

Sebagai ilmuwan yang membantu memberantas penyakit cacar Frank Fenner pasti tahu satu atau dua hal tentang kepunahan. Dan sekarang Profesor Frank Fenner, profesor emeritus mikrobiologi di Universitas Nasional Australia, telah memprediksikan bahwa umat manusia akan punah dalam 100 tahun ke depan. Dia telah menyatakan bahwa umat manusia tidak akan dapat bertahan ledakan populasi dan konsumsi tak terkendali. "
Fenner mengatakan kepada surat kabar The Australian bahwa 'homo sapiens akan menjadi punah, mungkin dalam waktu 100 tahun. "

"Banyak hewan lain juga akan punah," tambahnya.

Sejak manusia memasuki periode ilmiah yang dikenal sebagai Anthropocene - waktu sejak industrialisasi – manusia telah memberi dampak kerusakan bagi planet bumi yang menyaingi periode zaman es atau dampak tertabraknya komet ke bumi, Kerusakan di planet bumi akan menjadi penyebab utama kepunahan manusia selain penyakit baru yang akan hadir. Melalui penelitiannya ia mendeteksi sebuah virus baru yang akan menjadi sumber berbagai penyakit baru. Ia mengumumkan pemberantasan penyakit ini kepada Majelis Kesehatan Dunia pada tahun 1980 dan masih dianggap sebagai salah satu prestasi Organisasi Kesehatan Dunia terbesar walaupun belum ditindak lanjuti secara serius hingga hari ini.

Tahun lalu pejabat PBB memperkirakan angka populasi dunia saat ini 6,8 miliar. Hal ini diperkirakan akan melebihi tujuh miliar pada akhir 2011. Fenner memprediksi terjadinya perubahan iklim menumbang bagi kematian umat manusia.
Dia mengatakan: "Kami akan mengalami nasib yang sama seperti orang-orang di Pulau Paskah.Perubahan iklim hanya di awal. Tapi kami melihat perubahan yang luar biasa dalam cuaca bisa menjadi penyebab terbesar. Nantinya hanya manusia dengan sistim kekebalan dan daya tahan tubuh yang kuat yang mampu bertahan. "

Suku Aborigin menunjukkan bahwa tanpa ilmu pengetahuan dan produksi karbon dioksida dan pemanasan global, mereka bisa bertahan selama 40.000 atau 50.000 tahun. Pensiunan profesor Stephen Boyden, seorang rekan Profesor Fenner, mengatakan bahwa sementara ada pesimisme yang mendalam di antara beberapa ahli ekologi, yang lain memiliki pandangan yang lebih optimis.

“Frank mungkin benar, tapi sebagian dari kita masih menyimpan harapan bahwa akan datang sebuah kesadaran terhadap situasi dan kondisi bumi sekarang, sebagai hasilnya perubahan revolusioner diperlukan untuk mencapai keberlanjutan ekologis. "
Simon Ross, wakil ketua Populasi Penduduk ropa, mengatakan: "Manusia sedang menghadapi tantangan nyata termasuk perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati dan pertumbuhan penduduk yang belum pernah terjadi sebelumnya."
dalam 500 tahun terakhir telah terjadi bencana 'Great Event' signifikansi internasional pada awal abad ke masing-masing, ia mengklaim. Profesor James Lovelock, memperingatkan bahwa kemungkinan pada tahun-tahun mendatang populasi dunia bisa tenggelam kurang dari 500 juta orang selama abad mendatang akibat pemanasan global.

Dia menyatakan bahwa setiap upaya untuk mengatasi perubahan iklim tidak akan mampu memecahkan masalah, Saat ini tinggal menunggu waktu dan melakukan perubahan agar dampaknya tidak semakin parah.


Artikel lainnya :
-Benarkah Tongkat Komando Bung Karno Mengandung Kekuatan Magis?
-Misteri Persamaan Abraham Lincoln dan John F Kennedy
-Ras Manusia akan Punah Dalam 100 Tahun
-Benarkah Kerajaan Shambhala Itu Ada?
-Pusaran Ultraviolet raksasa Sumber Kehidupan Ditemukan
-Tim Jepang Menemukan Jejak Bigfoot
-Ditemukan Samudera Raksasa Di Perut Bumi
-Alien Pernah Datang Ke Bumi
-Ditemukan 57 Makam Mesir Kuno Peninggalan Abad ke 2 SM
-Misteri Kemampuan Manusia Untuk Terbang
-Misteri angka 13

Baca Artikel Lainnya:

Share this product :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Berita Misteri Di Dunia seputar paranormal, Klenik dan Dimensi lain - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger